Pengangguran

Belakangan lagi susah dan mager soal nulis, pengen baca blog orang2 juga rasanya blom ada waktu luang buat sekedar “ngeluangin waktu”. Padahal banyak cerita dan realita yg bisa diceritaiin, atau sekedar kata2 yg pantas untuk dibagikan dalam rangka penepuk gundah, atau suplemen tambahan. Saya sendiri belakangan sering sulit fokus dan meluangkan waktu untuk membaca, padahal 3 buku baru dah ditangan, soal mager dan lebih seneng main game atau youtube-an, yg engga jarang bikin bosennya parah.

Jadi seengganya ada beberapa hal yg menarik belakangan ini terjadi:

  1. Patut disyukuri, PLN dah lumayan jauh, mungkin bakal cerita banyak ttg PLN kalau memeang sudah selesai atau gimana, soalnya engga enak juga kalo cerita potong2.
  2. sedikit hal buruk datang, lamaran kerja yg notabenya bakal penempatan di Karawang kandas bung!!! hahaha. ya tapi kaga apa dah, masih banyak yg engga seberuntung kita bisa lolos dibeberapa kualifikasi dan panggilan perusahaan.
  3. Selain PLN masih ada panggilan lainnya, seperti Nindya Karya (gagal di psikotes dan wawancara awal), PJB (lolos administrasi, pengumuman sms, baru aja, hahaha), dan BBank Indonesia (administrasi juga, minggu tes TPA). Buat BI ada cerita tersendirinya, mungkin sama seperti PLN, atau juga pengalaman melamar pekerjaan laiinnya nanti bakal saya ceritaain per perusahaannya.
  4. Makin boros. Aga susah dan engga enak, tapi gimana lagi, soalnnya panggilan PLN ada di Jogja, otomatis ongkos dan biaya “recorvery-nya” juga tinggi.
  5. Makin sering main Dota 2. Hobi yg ditinggal Semenjak setengah tahun lalu, DIA KEMBALI, ahhaha. Sumpah emang Game ini seru banget, belakangan main klo kaga di laptop temen, ya kewarnet, cuman intensitasnya blom menjurus ke ketagihan sih, dan paling menyedihkan dari game ini adalah, MMR Solo nya : 1800. NOOB, ghahah.
  6. Hape jadi teman sejati. Selain Angga, dan Adhi, temen ngobrol paling yg sering bareng ke Jogja, dan jujur wawasan dan perspektif makin sempit. Paling sering ngobrol sama si Dinda sih, tapi mau dibilang gimana, rata2 mereka anak2 blom pada lulus. Bukan menyepelekan, cuman aja kurang bikin semangat kebakar, lebih kita yg ngomong, padahal kadang kita butuh mendengar. Pandangan makin sempit dan sinis dah jadinya. Kayanya butuh dunia baru. Dan tambahan, semaikin sedikit teman kamu dimasa suwung, semakin engga semangat kamu, kacau dah.

Ada meme yg bagus sebenernya, ini dapet dari 9Gag :

13230131_10154702750741840_6766041096807630028_n

Intinnya harus setiap hari kita harus melakukan semaksimal mungkin, hahah.

 

Edo Susanto
24-09-2016 (pukul 02.57.)

Iklan

Satu pemikiran pada “Pengangguran

Monggo Komentar

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s